SINOPSIS FTV REGULER - RAFAHLEVI - GOWES MENTOK CINTA SANG IDOLA

              

                            Oleh : Rafahlevi

Tami (20 tahun) senang bukan kepalang dapat kesempatan meet and greet bareng idolanya Evan langsung di lokasi syuting. Saking buru-burunya dia lupa hari ini harusnya ke cafe bunga buat deal perjanjian suplier bonsai. Sampe di loksut Tami justru baru sadar hapenya ketuker dengan hape Milli(20 tahun) sahabatnya. Sementara Evan (26 tahun) aktor ganteng yang lagi naik daun kesel sama Adi (28 tahun) managernya yang bikin meet and greet gak bilang-bilang. Padahal Evan udah mau sepedaan aja tadinya pas break syuting. Adi nelponin Tami tapi gak diangkat. Iyalah orang hapenya di rumah bonsai ketinggalan.

Evan mutusin batalin meet n greetnya. Saat mereka mau out dari loksut, Evan liat gaduh diluar ditahan satpam. Evan ngira itu pasti fans bar-bar yang maksa masuk. Pas Adi mau liat Tami, dia liat Evan kabur lewat pintu belakang, Adi akhirnya ngejar Evan ga jadi nyamperin Tami. 

Tami kesel banget gak jadi ketemu Evan gara-gara gak bisa nunjukin bukti email  di hapenya ke satpam.

Satpam bilang itu  akal-akalan Tami biar bisa ketemu  artis, udah modus lama. Tami kecewa tapi terus tiba-tiba inget ada janji ketemu pemilik cafe bunga calon pelanggan bonsainya. Gara-gara kejadian ini sampe di cafe Tami gagal dapet orderan besar karena Tami gak ada kabar dari semalam jadi mereka memutuskan mengambil bonsai dari suplier lain. Tami tepok jidat. Rugi besar dan kesel banget hari itu pokonya dia sial banget. Semua gara-gara Evan sih idolanya sendiri.

Tiba-tiba hape bunyi, pacarnya Milli yang nelpon. Tami bingung mau angkat atau engga. Tami akhirnya gak angkat teleponnya. Tami balik lagi ke rumah bonsai. “Rumah Bonsai” ini usaha kecil kesayangan yang Tami rintis bareng Milli. Tami jatuh cinta sama bonsai, dia suka banget rawat tanaman kecil  itu. Bonsai itu gemesin dan selalu nyenengin hatinya kalo Tami lagi bad mood.

Sementara Evan masih uring-uringan gak sepedahan gara-gara meet n greet gak jelas Adi. Dan keburu si Aya dateng. Ternyata tadi Evan kabur karna sempet liat Aya dateng. Evan males nemuin.

Tapi Adi juga heran kenapa Tami gak bisa dihubungin padahal Tami udah dipilih sebagai surprise karna selalu  kirim  ucapan supportnya buat Evan dengan sweet.

Evan tambah kesel pas liat Aya (24 tahun) pacarnya, berhasil buntutin dia. Aya dateng buat baik-baikin Evan. Minta jangan putus. Usaha Aya berhasil, dia manja-manja lagi, Evan luluh lagi. Aya juga kasih hadiah aksesoris buat gowes. Karena Aya tau Evan seneng banget gowes, apa aja dia tinggalin asal bisa sepedaan. Mood Evan langsung naik kalo soal gowes.

Di tempat lain Tami dapet masalah lagi gara-gara hapenya yang ketuker sama Milli, Mario (25 tahun) curiga gara-gara Milli gak angkat telepon. Milli minta bantuan Tami buat baikan lagi sama Mario. Sementara padahal Mario justru ngotot mau putus karena dia bisa deketin Tami. 

Karena Milli terus ngerengek dan Tami juga ikut ngerasa bersalah Tami setuju bantu Milli. Tapi sebelumnya Milli harus ngomong baik-baik dulu sama Mario.

Milli akhirnya pamit berangkat nemuin Mario sekalian anter bonsai pesenan customer. Milli nemuin Mario dia berusaha balikan dan minta maaf karna emosi, sayang Mario gak jawab malah minta mereka beneran putus aja. Milli sedih banget sama keputusan Mario.

Pagi itu Evan sepedaan santai nikmatin jalanan dan udara pagi. Tiba-tiba banyak fans ngerubutin minta foto. Pas mau selfi tiba-tiba salah satu dari mereka buka instagram liat   Aya post poto mesra sama Evan. Mereka jadi bete dan gak jadi minta foto akhirnya. Evan makin kesel karena mereka malah nyinyir bilang kirain Evan tuh cowok cool taunya ngga. akunnya banjir hate comment dari fans. Evan yang badmood nelpon Adi pengen Adi sebagai menejer tuh kerja. Gimanapun caranya pokonya fans-fansnya gak mikir aneh-aneh lagi. Masih sambil kesel Evan nutup telponnya lanjut gowes  sepedaan.

Di Rumah Bonsai lain lagi, biarpun kesel sama Evan tapi Tami tetep aja gak bisa gak peduli, dia stalking ig pas liat foto ama Aya Tami gemes kesel sendiri. Tapi Evan ganteng tapi bikin kesel ahh pokonya Tami malah ngedumel ama bonsainya. 

Gara-gara kesel Evan gak konsen gowes dan  kesandung polisi tidur dijalan, sepedanya oleng dan meluncur nabrak rumah bonsai Tami. Tami kaget karena sebagian bonsai pesenan customer pada rusak. Dia rugi lagi. Tambah kesel yang bikin ulah ternyata Evan. Udah 2 kali orderan bonsai Tami gagal karena Evan. Tamipun marah. Evan mulanya minta maaf, tapi liat Tami marah terus, Evan jadi ikutan nyolot. Debat panas deh nih yang aslinya Fans sama Idola. Lagi ribut tiba-tiba Mario dateng. Sikap Mario lembut banget sama Tami, Evan mikir kalo Mario ini pacarnya Tami. Evan males ribut ngasih no WA Adi dan bilang menejernya yang urus ganti rugi semua. Liat Evan belagu Tami makin gak fans lagi sekarang.

Kedatangan Mario bikin Tami seneng selain bantuin ngadepin Evan juga kesempatan buat ngobrol soal Milli.  Mario justru punya niat lain, udah lama dia suka sama Tami. Mario tau Milli lagi ambil bibit bonsai kebetulan lagi ada insiden Evan, Mario jadi ada jalan modusin Tami. Tami ngejelasin soal hape yang ketuker tapi Mario malah nutup mulut Tami sama jarinya dan bilang kalo Milli sekarang masa lalunya dan sekarang Mario berharap Tami jadi masa depannya karena udah gada Milli sebagai halangan. Tami bingung denger Mario. Diseberang sana mereka ga sadar ada Milli yang daritadi liat. Milli salah paham jadinya. Milli jatohin semua bibit bonsai ditanganya. Tami dan Mario kaget, Tami segera lepasin tangannya dari Mario dan langsung ngejar Milli. Tapi Milli bener-bener marah sambil nangis dia pergi. Tami sedih sekaligus kesel sama Mario dan minta jelasin yang sebenernya ke Milli.

Di tempat lain Adi sakit kepala sama berita Evan, Adi juga sebenernya gak suka Aya. Dalam perjalanan ke tempat Evan, ban mobil Adi kempes tepat depan rumah bonsai Tami. Maksud hati mau tanya bengkel terdekat, Adi malah kaget  ketemu Tami, gebetannya jaman SMA dulu. Mereka langsung akrab sampe akhirnya tukeran no WA. 

Evan liat Adii masih bisa senyum padahal dia lagi kesel. Evan bilang abis ngerusak rumah bonsai dia minta Adi buat beresin. Adi cuman bisa geleng kepala sama masalah-masalahnya Evan. Adi ke Evan bilang jangan bikin masalah mulu.

Malam itu Adi chat Tami bilang mau ganti rugi bonsai yang rusak tapi pas tau itu Adi, Tami gak mau, mereka malah jadi ngobrol panjang dan ketawa-ketawa.

Evan langsung sewot sama Aya soal foto. Aya ngerasa itu bukan urusan fansnya Evan. Fansnya gak usah ikut campur. Tapi Evan pengen ngehargain fansnya. Karena dia sekarang besar berkat support loyal fansnya. Aya tetep egois dan ogah minta maaf. Evan maksa putus. Langsung pergi buat liat sepedanya yang rusak. 

Aya cari ide buat ambil hati Evan, dia tau sepeda Evan rusak. Aya beliin Evan sepeda mahal. Dengan alasan dari papanya yang juga produser Evan,  Evan akhirnya terpaksa menerima sepeda dari Aya meskipun ga sekalipun dipakai.

Sementara Adi makin sering ketemu Tami. Adi banyak cerita Evan. Tami jadi ngerti perasaan Evan. Jiwa fansnya balik lagi. Tami kepikiran Evan sekarang. Adi jadi punya ide ngajak Tami buat pura-pura jadi  fansnya Evan dan jalan sama Evan. Seminggu aja. Ngelakuin aktifitas sama-sama. Supaya Aya bisa illfeel sama Evan. Milli merhatiin Tami yang akrab sama Adi. Dia sadar dah salah paham. Pas Adi pulang Tami liat Milli. Mereka saling diem terus nangis pelukan. Milli minta maaf gak pernah mau dengerin penjelasan Tami. Tami seneng Milli balik lagi.

Saat  Evan dan Tami dipertemukan malah kacau balau karna Evan inget Tami pemarah. Tami juga ngaku dia mau cuman karna kasian sama sahabatnya Adi yang dah pusing ngurusin Evan. Adi nengahin mereka dan ngebujuk Evan demi meredakan pemberitaan buruk di medsos imbas ke syutingnya. Akhirnya Evan mau ngelakuin sesuai rencana Adi. Selama seminggu itu Adi akan ngurusin kontrak Evan.

Hari itu rumah bonsai lumayan ramai pengunjung. Tiba-tiba ada yang dateng Tami kira customer pas balik badan Tami kaget yang dateng justru Mamanya. Mama Tami (40 tahun) sedih Tami gak mau pulang ke rumah. Mama Tami minta Tami pulang karena di rumah sepi. Melihat mama sedih Tami gak tega, Tami mau pulang asal syaratnya Mama gak paksa Tami ngurusin kantor PHnya. Karena Tami paling gak suka kerja kantoran di dalam ruangan seharian. Mama setuju.

Evan datang ke rumah bonsai dan ketemu sebentar dengan mama. Sebagai produser Mama Tami tau Evan adalah aktor. Sambil heran Mama pulang. Evan ngajak Tami sepedahan. Tami malah ngajak Evan belajar nanam bonsai. Evan jelas nolak buat dia rawat bonsai kerjaan paling gak jelas. Mereka sama-sama gak mau ngelakuin hobi pasangannya. Milli yang liat itu ngasih solusi mereka ngelakuin hobi pasangan secara gantian tiap harinya. Evan dan Tami setuju. 

Evan shock pas tau Tami gak bisa naik sepeda. Evan ketawa ngakak sambil julitin terus Tami. Liat Tami mulai bete Evan minta maaf. Tami cerita traumamya. Liat Evan dan Tami, Aya kaget dan cemburu tapi saat tau itu cuman fans Aya gak peduli. Makin hari Evan Tami makin deket, sepedaanya jadi dibonceng di depan, makan bareng, nanam bonsai bareng, bahkan mereka jadi sering baper.   

Ngeliat  itu Aya makin panas, sementara Adi yang dah cuti seminggu  makin intens dideketin Milli. Liat Milli dan Tami pada bahagia Mario nyesel. 

Seminggu jadi fans settingan berakhir. Tapi Evan Tami keburu baper. Adi seneng karena respon pemberitaan gak melulu kasus Aya. Adi yang masih nyimpenbsuka sama Tami sekarang  terus usaha  deketin Tami bikin Evan diem-diem cemburu.

Evan ngembaliin sepeda Aya setelah mereka cekcok lagi  gara-gara Aya cemburu sama Tami. Sebaliknya Adi yang terus-terusan baik sama Tami, hampir nembak tapi gak jadi karena Tami bilang makasih karna udah ngewujudtin mimpinya jalan sama Evan sang idola. Tami juga cerita kalo dia adalah pemilik user name “The Cuties Bonsai”. Adi kaget ternyata Tami  beneran fans yang cinta beneran sama Evan. 

Besoknya giliran Evan yang curhat dia baper ama Tami. Kayanya Evan jatuh cinta sama fans sendiri. Denger itu Adi yang masih suka Tami makin galau. Aya yang ga sengaja denger marah besar.

Disela syuting Evan selalu nelpon/ vical Tami. Aya nemuin Evan dan bilang yang dilakuin sama fansnya keterlaluan dan merusak citra sinetronnya.

Evan ngaku kalo dia bucin sama Tami fansnya, Aya nunjukin headline yang judulnya “AKTOR EVAN MENGENCANI FANS”. Evan bingung kenapa ada headline itu. Evan terancam diputus kontrak. Aya ngasih solusi nemuin ayahnya. Setelah itu mereka bertunangan maka semua berita itu akan dianggap hoaks.  Evan jelas menolak.  Evan justru terang-terangan sekarang, Evan makin bucin dengan Tami, terlebih saat tau Tami adalah fans loyalnya. Milli membocorkan kalo Tamilah yang selama ini selalu memberi support tulus pada Evan apapun yang terjadi. Evan sangat tersentuh dan makin cinta.

Sayang berita itu sampai ke meja Mama Tami. Saat sarapan mama bertanya pada Tami apa foto perempuan yang dibilang fans itu adalah Tami. Tami berusahha menjelaskan kejadian sebenarnya di foto itu. Tami juga penasaran siapa yang udah diem-diem ambil fotonya dan Evan malam itu. Mama penasaran apa Tami suka Evan. Kalo Evan tau siapa Tami sebenarnya gampang buat Evan jadian sama Tami. Tami ingin Evan yang cinta padanya karena menerima Tami apa adanya bukan ada apanya.

Aya nemuin Mario dah marah karena foto-foto malem itu gak bikin Evan jauhin Tami. Evan malah gak takut diputus kontrak. Diwaktu yang sama Milli yang diajak balikan sama Mario marah dan menganggap Mario memanfaatkannya.

Milli menceritakan pada Evan, Evan langsung mendatangi Aya dan marah besar. Tapi akibatnya Evan kehilangan kontrak. Evan malu tapi juga rindu pada Tami. Hari itu Adi mengajak Evan datang casting. Evan masih kepikiran Tami. Sebelum masuk ruang casting Evan mendapat pesan manis dari The Cuties Bonsai alias Tami. Evan pun semangat casting. Di dalam ruangan Evan kaget saat dinyatakan peran utama diberikan padanya, orang casting menyapa Tami dibelakangnya yang ternyata  eksekutif produser PH tersebut. Evan kecewa Tami selama ini bohong dan mengaku fans Evan. Tami berusaha menjelaskan dan selama ini ia memang sungguh fans sejati Evan. Adi, Milli dan Mama saksinya. Evan luluh, ia minta Tami tetap mencintainya sebagai fans yang akan selalu disisi Evan mendukungnya bukan sebagai produser. Tami senyum bahagia dan janji akan melakukannya untuk idola kesayangannya.

                                TAMAT

Karakterisasi Pemain:

1. Evan (26 tahun) : aktor muda yang lagi naik daun, ganteng, menghargai sekali fansnya, hobi banget gowes, perhatian, bucin sama Tami fansnya.

2. Tami (20 tahun) : merintis usaha bonsai padahal sebenarnya anak produser, suka banget menanam bonsai, cantik, imut, baik, loyal sama idolanya Evan.

3. Milli (20 tahun) : sahabat karib Tami, tadinya bucin sama Mario, tapi terus suka sama Adi, polos, manis, baik.

4. Adi (28 tahun) : manager sekaligus sahabat Evan, sahabat Tami saat di SMA dan masih suka sama Tami. Dewasa, rapih, ganteng, bijak dan baik.

5. Aya (24 tahun) : ceweknya Evan, anak produser jadi egois, cinta mati sama Evan, licik, cemburuan, sombong, benci banget namanya fans nganggap gak level, modis dan cantik.

6. Mario (25 tahun) : cowonya Milli tapi sukanya sama Tami. Plin-plan, sok ganteng, gampang dihasut.

7. Mama Tami (40 tahun) : ibu dari Tami, seorang  produser, bijaksana, berkarisma tapi lembut dan penyayang.


Comments